‫َىوُبوشرب‬ ‫اٌغبثغ‬ ‫اٌُىَ‬ ‫أدفُٕذ‬ ‫وُٕغخ‬ ‫يف‬ ‫ادلمذط‬ ‫اٌمشثبْ‬

Herman, Herman (2020) ‫َىوُبوشرب‬ ‫اٌغبثغ‬ ‫اٌُىَ‬ ‫أدفُٕذ‬ ‫وُٕغخ‬ ‫يف‬ ‫ادلمذط‬ ‫اٌمشثبْ‬. Diploma thesis, Universitas Darussalam Gontor.

[img] Text
342111657-file pdf skripsi.pdf

Download (3MB)

Abstract

Gereja masehi Advent hari ketujuh merupakah domenasi al-Masih dari salah satu Gereja yang beraliran protestan yang tetap berpegang teguh kepada al-Kitab. Gereja ini muncul pertama kali di Negara Amerika Serikat pada tahun 1830 dan 1840-an M, dan ciri khas Gereja Advent mengkuduskan hari sabat sebagai hari ibadah suci ummat Advent, upacara perjamuan kudus merupakan upacara yang sangat suci di dalam Gereja, sehingga upacara perjamuan kudus di Gereja Advent dihadirkan dengan roti dan anggur yang tidak dipermentasi, roti melambnagkan tubuh Yesus Kristus dan anggur melambangkan akan darah Yesus Kristus yang mati diatas kayu salib, dengan melaksanakan upacara ini, mereka merasakan kehadiran dan kasih sayang Tuhan Yesus Kristus, oleh karena itu, Gereja Advent tidak melakukan hari natal sebagaimana ummat Kristen lainnya, akan tetapi Gereja Advent melakukan upacara keagamaan yaitu perjamuan kudus dalam triwulan sekali dan dilaksanakan pada hari sabat yang bertepatan dengan sabat yang ke-12. Kajian yang ditulis oleh peneliti bertujuan untuk mengetahui perjamuan kudus di Gereja masehi Advent hari ketujuh Yogyakarta, meskipun peneliti sadar bahwa penelitian ini tidak lebih kecil nilainya dibandingkan dengan penelitian lainya. Untuk mendapatkan kesimpulan diatas, maka penulis menggunakan tehnik pengamatan, tehnik ini digunakan untuk mengamati peristwa yang dijadikan subyek penelitian, tehnik dokumenter, tehnik ini digunakan untuk mengumpulkan data-data baik dari dokumen Gereja Advent maupaun dari acara perjamuan tersebut, sedangkan tehnik interview adalah tehnik yang digunakan untuk mendapatkan jawaban secara lisan. Untuk menjabarkan data dari ketiga tehnik tersebut, penulis menggunakan metode kualitatif dimana metode in digunakan untuk mendeskripsikan data-data yang dikumpulkan dari hasil wawancara dan angket. Untuk memusatkan perhatian terhadap masalah-masalah yang menjadi obyek pembahasan yang kemudian diterangkan dan didiskusikan. Dari penelitian ini peneliti menyimpulkan bahwa, upacara perjamuan kudus di Gereja masehi Advent hari ketujuh Yogyakarta adalah untuk memperingati kematian Yesus Kristus diatas kayu salib, dan upacara ini terdiri dari upacara permbasuhan kaki, kemudian diikuti dengan perjamuan Tuhan. Dan perjamuan kudus memiliki makna bagi ummat Advent yaitu menunjukkan terhadap kasih sayang Tuhan di dunia ini, menghapus dosa manusia, dan mengantisipasi kedatangan Yesus Kristus kedunia ini untuk kedua kali Nya. dalam acara perjamuan kudus Gereja Advent menghadirkan wujud roti dan anggur yang tidak dipermentasi, hal ini melambangkan tubuh dan darah Yesus Kristus untuk memperingati kematian Nya diatas kayu salib. Perjamuan kudus di Gereja Advent dilakukan dalam triwulan sekali dan tidak ada hari raya paskah dalam perayaan ini, jemaat Advent meyakini bahwa perjamuan kudus adalah syariat Yesus Kristus yang tertulis dalam al-Kitab. Akhirnya, dari penelitian yang sederhana ini penulis berharap kepada peneliti selanjutnya agar mengupas lebih dalam lagi tentang perjamuan kudus yang ada di dalam agama kristen, supaya dapat ditemukan pembahasan yang lebih rinci dari masalah tersebut, semoga kajian sederhana dan masih banyak kekurangan ini dapat memberi mamfaat bagi dinamika perkembangan keilmuan dan intlektul pemikiran. Amiin.

Item Type: Thesis (Diploma)
Subjects: B Philosophy. Psychology. Religion > BL Religion
Divisions: Fakultas Ushuluddin UNIDA Gontor > Studi Agama Agama
Depositing User: Mr Muhammad Taufiq Riza
Date Deposited: 02 Nov 2020 13:15
Last Modified: 02 Nov 2020 13:15
URI: http://repo.unida.gontor.ac.id/id/eprint/381

Actions (login required)

View Item View Item